About Me

My Photo
jakarta, Indonesia
who I am now is who I've wanted to be

i'm here


ShoutMix chat widget

Bears

Bears

together

together

didi and rara

didi and rara

My Girls

My Girls

taekwondo

taekwondo

Sunday, December 23, 2012

sure not sure

for one thing i'm still not sure. gw sampe saat ini masih gk bisa bedain apakah mereka itu tulus sama gw apa enggak. gw masih gk bisa ngilangin pikiran gw bahwa dulu mereka pernah berbuat "itu". dan itu membuat gw selalu kepikiran apakah mereka yg sekarang itu tulus? dan tadi gw baca satu hal. mengenai kesalahan, semua orang pasti pernah melakukannya kepada siapapun. there's no angel. tapi yg jadi masalah bukan itu. yang jadi masalah adalah, apa yg orang lakukan setelah berbuat salah? dan itu yang belum gw dapatkan. but for another thing i'm sure. sayang itu gk bisa dipaksakan. sayang itu bukan tergantung orang lain. sayang itu gk terbatas sama komentar orang. sayang ya sayang. apapun kondisinya. bayangkan aja, kalopun ternyata ibu kandung lo adalah seorang kriminal, lo pasti masih punya rasa sayang kan buat ibu lo?
Read More...
separador

Sunday, March 18, 2012

things you might need to know









Read More...
separador

Sunday, February 12, 2012

Me and My Boyfriend

I've got a boyfriend now
He's my dearest pal
He'll always catch me when I fall
He's always there when I call

I've got a boyfriend now
He always talks so loud
Even in a crowded house
He always shows what he got

I share my dreams and all my stories
I don't think I need my diary
If you're teasing me, don't you worry
I will keep you in my memories

When my boyfriend smiles
The world seems all mine
And all the days seems truly fine
Make me reach up for the sky

Me and my boyfriend now
We're moving so slow
If you really want to know
Come on and join with the show

I share my dreams and all my stories
I don't think I need my diary
If you're teasing me, don't you worry
I will keep you in my memories

When I'm blue. feel so lonely
No one sits here right beside me
I'm gonna call you just to;
"Hurry, come and see me. It's so scary and I need you desperately"

I share my dreams and all my stories
I don't think I need my diary
If you're teasing me, don't you worry
I will keep you in my memories

I share my dreams and all my stories
I don't think I need my diary
If you're teasing me, don't you worry
I will keep you in my memories
Read More...
separador

Sunday, November 27, 2011

My Honey Bear


Ari Surya Widyastanto. Dia adalah orang yang benar-benar berpengaruh besar buat gw belakangan ini. Yap, he’s my boyfriend now. But this time feels totally different from before. Gw pacarang gk banyak-banyak amat, tapi cukup bisa membuat gw membedakan. Kenapa kali ini gw bilang bener-bener beda? Jawabannya, mungkin karena pemikiran dan lingkungan kita yang udah beda sekarang, udah lebih dewasa.

Oke, gw ceritain dari awal gimana kisah gw sama dia yang diawali dengan sangat singkat ini.

Dulu waktu baru masuk arsi ITENAS, ada grup bbmnya. Otomatis semua anggotanya gw add. Waktu tes TOEFL, Thalasemia, gw gk banyak ketemu anak arsi karna campur sama jurusan lain. Terus pas abis sidang senat, barulah kita disatuin perjurusan itu. Tapi di situ gw belom tau dia. Ya maklumlah arsi angkatan gw ada 147 orang.
Suatu sore, ada yang sms gw namanya Ari. Dia nanya gw, katanya dia itu temennya Caca (sepupu gw) dari lampung. Wah dunia sempit banget kata gw. Terus ternyata gw udah add bbm dia. Ya begitulah.

Sebenernya gw gk terlalu inget kapan pertama gw ketemu dan ngobrol langsung sama dia. kalo gk salah sih di lapangan basket waktu itu, waktu kita mau ngomongin tugas maket yang dikasih HMA. Di situ gw sama dia masih sama-sama kalem, gk terlihat tanda-tanda keanehan hahaha.

Terus, yang gw inget interaksi intens pertama gw sama dia itu pas ngerjain maket di rumah Izzy. Kalo diitung-itung, itu kita aktif di kampus masih 1 minggu pertama. Baru banget pokoknya. Di rumah izzy itu gw bagian ngerjain tiang bareng bayyild di teras samping. Di situ ada si ari juga. Nah di situlah gw sama dia mulai keliatan aslinya. Jam 12 malem kita olok-olokan, dia ngomongin betapa miripnya gw sama caca (kemiripan di sisi negativ -,-). Dan FYI, dia itu satu-satunya orang di ITENAS yang ngomong gw-lo sama gw. And it made me feels comfort, no one did. Jadilah kita makin akrab dengan dukungan bahasa yang kita gunakan. Malem itu, udah mulai jam 2, gw udah mulai gk tahan sama dinginnya angin bandung. Gw yang udah pake sweater tetep menggigil. Si ari ngambil jaket bulu super tebelnya dari motornya. Pas itu, karna gw ngerasa belom terlalu deket sama dia gw gk enak mau minjem jaketnya, apalagi gw tau dia juga ngambil tu jaket karna dia kedinginan jadi mau dia pake. Eh tapi ternyata begitu dia ambil tu jaket, dia kasihin ke gw. “Nih pake”. “Loh lo gk kedinginan?” antara basa basi dan tidak sih gw. “Gk. Udah lo pake aja. Gw udah biasa ama udaranya.” Gw yang super kedinginan memilih tidak melanjutkan pembicaraan dan nyamber tu jaket terus mengepompongi diri. Di situ biar beku juga otak gw mulai tinung-tinung. Tapi gk lama terbuyarkan oleh maket lagi.

Abis malem itu, gw sama ari makin deket aja. Deket yang kalo digambarkan sebenernya isinya beranteeeeeeeem terus -,- gk ada hari tanpa berantem, gk ada ketemu tanpa cela-celaan. Sampe temen-temen apal sama kita akrna berantemnya kita. Banyak sih yang bilang “ih kalian berantem terus, nanti suka loooh”. Dan gw hanya bisa cuek aja dengernya. Karna saat itu gw mikir “Ah mana mungkin, gw sama dia udah deket banget sebagai temen kayak gini. Kalo suka malah aneh kali”. Dalam pikiran gw, ya kayak gw tiba-tiba suka sama opal ato firman aja gitu, kan gk mungkin karna sangking udah deketnya.

Hari pun berlalu. Makin banyak acara dari HMA, makin sering gw ketemu dia. Ada ketika acara jalan santai, entah kenapa gw bisa-bisanya kebetulan banget sekelompok sama dia. Udah deh makin berantem aja itu gw sama dia seharian. Udah cape jalan kaki, ditambah cape berantem juga gw. Ditambah pas udah hampir akhir rute gw super ngambek sama dia gara-gara becandaannya dia bikin gw luka 2x.

Abis itu, kita ada acara wisuda. Dan entah kenapa ya, minat gw berada pada divisi yang sama sama dia, dokumentasi -,- ya dan akhirnya gw satu divisi sama dia!! Di awal sama-sama jadi kordiv pula. Jadi makin deket deh pas itu. Itu udah sebulan sejak pertama masuk ITENAS. Buat kita “udah” sebulan, ya mungkin baut orang lain itu “baru” sebulan.

Suatu sore sebelum wisudaan, gw lagi ada urusan sama si ari. Ngurusin pamflet wisuda. Gw abis dari rumah nyusul ke kampus, sebelum parki motor gw nyari si ari. Gw ketemu ario di situ. Gw nanya, “yo, liat ari gk?”
“adeeeuuh si dyah nyariin ari aja. Ada di cafe tadi aku liat”
“apaan sih yoooo -_______-“
“udahlah aku sumpahin kalian jadian. Aku nyumpahin lho, bukan doain.”
Gw cuman bisa masang tampang -____________- aja ama tu makhluk atu. Tapi di situ gw masih biasa aja, gk kepikiran apa-apa.

Nah malem abis acara wisudaan itu, gw berencana melepas penat sama fibi. Eh sia ri ikutan. Gk lama egar sama muti ikutan. Karna kurang tebengan, kita cari yang bawa motor, reza. Dan dia mau. Akhirnya kita berenam ke Wale. Itu tempat favorit gw tapi seumur-umur gw gk pernah ke sana tanpa bokap, dan gw gk tau itu di mana. Jadi baru malem itu gw tau itu di mana.

Nah malem abis dari wale, kita masih ke rumahnya ari karna tergoda oleh pemandangannya. Dan ternyata rumahnya ari itu kayak ngesot aja dari wale, gk jauh!

Nah... malem itulah dia menyatakan perasaannya ke gw. Aduh itu rasanya kepala gw mau copot dari tempatnya! Gw bener-bener gk nyangka soalnya, ya walaupun gelagatnya beberapa hari terakhir emang nunjukin perubahan, tapi gw bener-bener ngira bahwa kita itu sahabatan, kayak dia sama caca. Nah sangking lieurnya gw malem itu, gw gk langsung jawab. Gw minta kesempatan buat mikir dan ngelurusin otak gw dulu.

Yaaaaaa pokoknya itu prosesnya lah, setelahnya yang diceritain udah bukan prosesnya lagi, tapi “dia”nya hehehe.

Jadi kenapa dia berpengaruh banget buat gw?

Setelah pacaran dan kenal dia JAUH lebih dalem lagi, ternyata dia itu bukan sekedar orang yang di luarnya keliatan sengak, nyebelin, iseng, dan nyebelin. Tapi di dalem dia itu berpikiran panjang, dewasa, penyayang, pengayom, dll. Dari caranya menyikapi segala hal, itu mengajarkan gw bagaimana menyikapi hidup ini pula. Dia nyemangatin gw, memotivasi gw. Gw jadi berperasaan lebih lembut, jadi lebih peka seperti dulu sebelum gw jadi numb. Gw juga jadi belajar untuk lebih mengerti dia yang berubah-ubah, dia yang kadang manja. Gw belajar banyak hal dari ceritanya tentang keluarganya, tentang temen-temennya dulu. Dia juga sering nasehatin gw kalo gw lagi meledak, kalo gw muncul lakinya, kalo gw muncul cueknya. Dia bikin gw bangun lebih pagi, lebih sabar bangunin kebo, lebih sabar nungguin kebo berkubang di pagi hari, lebih sabar segalanya. Dia juga membuat hati gw lebih peka lagi. Membuat gw bisa lagi merasakan yang namanya senang, sedih, cemburu, kesel, dll. Bahkan dia bisa buat gw nangis! Hahaha. Selama ini, gw pacaran sama orang nangis cuman pas putus aja soalnya. Hmm.

yaaaaaa cukup kali ya gw cerita tentang dianya. jangan kebanyakan nanti bisa jadi diary lagi hahahaha
Read More...
separador

ITENAS

I’ve fallen so many times. Gk cuman terjatuh, bahkan dijatuhkan, terinjak, dan dikesampingkan. Not only once, but so many times. Dan itulah yang membuat gw menjadi orang yang sangat keras, independent, dan gk mau terlalu bergantung sama orang lain. Even, it’s like i did’t really like to get to close to someone before i got into my collage. Gw bener-bener udah menjadi orang yang sangat mandiri saat itu.

Tapi sejak gw masuk ITENAS tercinta ini (lebih tepatnya Arsitekturnya sih yang tercinta), pikiran gw mulai terbuka dan itu merubah segalanya. The world is sooooo wide. Everybody is your friend. Berteman begitu ringan, gk selalu harus begitu kompleks. Itu dari sisi pertemanannya. Baru dari sisi itu aja udah bisa merubah gw.

Kedua, gw mendapatkan pelajaran berharga dari kekeluargaan HMA-nya. It’s a real big family. I feel so damn comfort there, therefore i spend my times more in campus or with HMA than in my house. I prefer with my “family” in HMA. Mereka mengajarkan gw tanggung jawab, kekeluargaan, saling menyayangi, saling melindungi, dan ya, intinya sih proses sebagai ‘seseorang’nya di mereka itu.

Jadi, apa yang gk gw dapetin di luar, di lingkunga gw yang dulu, di keluarga, dll, sekarang gw dapetin di sini. Yang membuat gw berpikiran lebih terbuka, lebih luas, lebih dewasa, lebih bisa dipertanggungjawabkan setiap yang gw lakukan.
Dan yang terakhir, yang gw dapetin, yang paling berharga, yaitu seseorang yang akan menjadi segalanya bagi gw nantinya. Dari sekarangpun dia udah memberikan banyak buat gw. Dan akan gw ceritakan di part selanjutnya 
-to be continued-
Read More...
separador

Categories

Followers

formspring